@jejakklasik

Terbit: 3 years ago

Lingkungan sekaligus workspace baru

Satu minggu berlalu saya tinggal di tempat dan lingkungan baru yang luar biasa. Bagaimana tidak, saya sendiri sangat senang sekali ketika bisa mengenal warga sekitar, dan juga belajar membangun walau pelan-pelan saja, wait : membangun rumah yang ada tangganya? #hehe Lebih tepatnya ini memang untuk kantor IDCloudHost, karena teman-teman yang lain memang banyak maunya, jadi rencananya minggu depan di cat ulang. Apaboleh buat kalau demi kenyamanan bersama aku sih setuju-setuju aja. Bagaimanapun kita bersama yang akan tinggal disini. #ehhbaperlagi. Ah sudahlah… 😛

Jadi hari ini adalah hari Jummat dan hari pertama saya shalat jummat di masjid terdekat. Sebetulnya ada jadwal kuliah dari pukul 06.30, kalau mau tau saya ngapain aja mungkin semalam tidur pukul 23.00 WIB bangun subuh dan lanjut experiment. Huahaha iya sih kerjanya cukup efektif sampai membuat saya lupa untuk sarapan ya lupa kuliah juga sih #ehh. Untungnya ada roti samping laptop, dan rotinyapun baru saya habiskan ketika berangkat ke masjid. Arght benar-bernar lupa untuk sarapan. Shalat jummat seperti biasanya setelah pulang masih sarungan saya ke rumah tetangga, kebetulan memang beliau jual makanan. Ternyata ketika saya kesana teman nasinya belum mateng, karena memang masaknya untuk sarapan, makan siang sampai makan sore itu menunya berbeda terus. Yang beli biasanya yang kerjanya di pabrik istirahat siang, pulang malam. Yaa begitulah saya jadi di untungkan juga karena makannya anget terus.

Sambil menunggu teman nasinya mateng, saya putuskan untuk ngobrol juga sama ibunya. Karena memang wajah saya baik *ngek, jadinya kita udah saling kenal dan saling membantu apabila ada keperluan, eh tadi malah ada celetuhan : “A, kalau ada apa-apa ke ibu aja, misalnya kalau belum di kirim sama mamahnya bilang aja sama ibu. Tadi ada si nenek (ibunya dia) ngasih tau harus ngerti sama mahasiswa” Beuhh baiknya… Oh iya nenek tersebut rumahnya memang besar, saya tahu dari rumahnya dan memang bisa di bilang orang kaya disini. Saya juga baru tau pas dia bilang (nenek tadi kesini) saya tanya, nenek rumahnya dimana bu? ini yang di depan. Oalahhh yang itu toh, karena dengan obrolan sebelumnya terdengar nenek baik sekali sontak saya bertanya : “nenek sekarang tinggal sama siapa bu, keliatannya ngerasain dari pait sampai bisa seperti ini ya bu? (saya belum sadar sama sekali kalau ibu ini anaknya)”

Dengan pertanyaan tersebut saya mendapatkan semua yang saya ingin tahu. “Iya a dulu aki itu petani tapi sekarang udah ga ada akinya, jadi di jual semua aset2nya” Saya malah bilang : “anak-anaknya ga ada yang ngikut jadi petani bu?” Jawabnya : “Engga ada a, tapi alhamdulillah rata-rata pada kuliah anak-anaknya” Ya syukur kalau gitumah bu. Dan dia bilang lagi : “Tapi kemarin pas di jual ada sedihnya juga, di bagi rata semua anaknya di kasih 1M” saya jawab : “ya sayang bu ga ada yang nerusin usaha kakek, kalau di uangkan takutnya abis, pada di ogo sih ya bu, padahal saya pengen banget jadi petani” #sayamasihbelum sadar kalau dia anaknya juga hehehe beberapa saat kemudian saya baru menyadari kalau beliau anaknya juga. Beliau bercerita mengenai kakaknya yang kuliah di luar negeri dan sekarang jadi dosen di UIN. Ya saya ga terlalu penasaran dengan hal itu. Obrolan-orbolan singkat yang tadi menawarkan uang pinjaman saya malah ngelamun dari kapan ya udah ga pernah di kirim sama mamah #ehhhhehee. Saya juga cerita ke beliau kalau saya udah ga pernah di kirim lagi. Alhamdulillah… Beliau juga bercerita bahwa suaminya TNI dan sudah 7 tahun tidak pulang-pulang. “Nanti kalau mamah sama bapak kesini suruh nginep di rumah ibu aja, da ibumah cuman ber 3 disini. ” Huaaa jleb, sebetulnya 3 hari yang lalu beliau sudah bercerita mengenai kehidupannya yang hanya bersama anak-anaknya dan menghidupinya dengan usaha buka warung makan saja. Awalnya saya yang mau nawarin uang pinjeman kalau ada apa-apa tapi udah keduluan sama beliau. 3 Hari yang lalu saya mengira suaminya sudah meninggal dan ternyata masih ada :3. Ibu ini berusaha sekali buat menghidupi anak-anaknya agar mereka kuliah. (y) Oh iya, makannya murah-murah juga. Bandung rasa Yogyakarta hehe.

Ini penampakan makan siang sekaligus sarapan, karena memang masakannya belum pada mateng saya request ceplok telor aja Rp. 12.000 bersama ikan fatin :v

makan

Dan ini dia yang akan di renovasi :

Coming soon, new office of @idcloudhost in Bandung. ?

A video posted by Alfian Pamungkas Sakawiguna (@jejakklasik) on


Nyaman berada di lingkungan seperti ini, setiap magrib lantunan yang ngaji masih rame, Seru pokoknya!! hehe

Cukup sudah cerita singkat perjalanan ini, semoga nanti bisa lebih banyak menulis perjalanan lainnya 🙂

Jadi gimana kuliahmu?

Jadi kapan kamunikah?

Thanks sudah baca 😉

Some HTML is OK